KIM FAMILY THE SERIES “INTRODUCING & YEONHEE’s LOVE EXPERIENCE”

KIM FAMILY THE SERIES “INTRODUCING&YEONHEE’s LOVE EXPERIENCE”

Main Cast(s) : Kim Family (Kim Seokjin, Kim Jongin, Kim Shania alias Kim Yeonhee

Other Cast(s) : Silahkan temukan sendiri

WARNING!! SEMUANYA AUTHOR SAMA YEONHEE POV YESSSSHHHHH

~~~

Pagi itu di sebuah rumah yang cukup terbilang mewah, sudah terdengar suara piring pecah. Oh bukan bukan, tapi suara teriakan seorang gadis.

“JONGINNNNN. NYEEEEET. BEDAK GUE LO ABISIN YEEE!! KOK SISA WADAHNYA AJEEE?”

Jongin yang masih tertidur lelap hanya bisa menjawab “hm..”

“NYET BANGUN NYET LO BANGUN!!!!”

Akhirnya Jongin bangun dengan sangat terpaksa. “Apaan sih bangunin tidur gue aja lo nyet”

“Anjir lo napa sih ngabisin bedak gue hah? Gak mempan tau kulit lo sudah takdirnya gosong gitu ga mempan nyet”

“Anjir lo. Gue lagi gak mau berantem”

“Serah deh tapi gue mau minta ganti sama lo. Sini mana seratus rebu siniin”

“Gue ga punya duit hah”

“Alah sepik banget jadi orang. Untung gue tau dompet lo dimana ehehe. Makasih ya kak laf”

Jongin pasrah melihat Shania yang sudah keluar dari kamarnya.

Tiba-tiba…

“Kak! Lain kali jangan make bedak, pake bayclin aja. Jadi ntar mandi di bathtub lo masukkin bayclin juga nah dijamin dah ntar putih ehehe”

“KAMPRET!” Jongin reflek melempar handphonenya.  “ANYING! IPHONE GUE PEA!”

***

Hai nama gue Kim Yeonhee. Gue punya kakak, namanya Kim Seokjin sama Kim Jongin. Ada pepatah mengatakan tak kenal maka tak sayang jadi lebih baik gue nyeritain diri gue dulu yak karena ini juga ff gue sih jadi suka suka gue kan.

Gue sekolah di Seoul Of Performing Arts High School alias SOPA. Gue kelas 10, masih single juga ya bukan karena gak laku karena gue emang belum mau pacaran aja dah.  Gue juga punya sahabat namanya Choi Nara sama Ahn Minri. Mereka sohib gue dah tapi diantara mereka gue paling tuwir. Ya Yeonhee rapopo. Choi Nara ini punya kakak yang cakep anak basket pula namanya Choi Minho. Gue pernah naksir soalnya Kak Minho tipe gue banget dah. Udah cakep, tinggi, jago main basket pula terus anak futsal juga ih. Tapi kadang Kak Minho orangnya jahil, gue juga pernah jadi korban kejahilan dia.

Nah kalo Minri, dia punya kakak cewek yang cantik banget lucu lagi. Pipinya mirip gitu deh sama sama gembul. Kalo abang Minri ew banget gue bibirnya terlalu dower.

Sekarang gue describe kakak gue yang pertama. Namanya Kim Seokjin. Dia baru aja masuk kuliah. Kakak gue paling baik nih, saranghae lope lope kak. Tapi kadang nyebelin juga walau ga nyebelin kaya Kak Jongin. Punya pacar namanya Jung Soojun. Soojun itu mantan classmate gue waktu SMP. Gak nyangka dia bisa jadi pacar kakak gue. Mereka LDR guys.

Kak Seokjin ini kuliah di Jepang. Pulangnya pas lagi ada libur gitu. Gue juga suka dibeliin hello kitty gitu deh dari Jepang atau gak macem macem dah.

Kak Jongin. Kakak paling aib banget. Udah jelek, item eh bukan deh tapi gosong, sok ganteng, pelit banget. Gak ngerti kenapa ibu gue bisa ngelahirin makhluk kaya Kim Jongin.

Tiap pagi pasti berantem mulu. Kaya tom and jerry. Tapi kalo Kak Jongin gak ada di rumah suka kangen gitu. Kangen gak ada yang gangguin, mana Kak Seokjin juga gak ada. Jadi kalo kedua kakak gue ini gak ada gue berasa jadi anak tunggal.

Sekiranya begitu perkenalannya. Wassalam.

***

“Jongin! Yeonhee! Turun. Papah dateng nih”

Gue bergegas turun ke bawah, takut keduluan Kak Jongin juga.

“PAPAAAAAH!” Gue meluk bapak gue yang baru dateng dari China. Bapak gue ada proyek di sana jadi bolak balik Korea-China.

“Jongin mana?” tanya Papah gue.

Gue pun baru nyadar Kak Gosong alias Kak Jongin gak ada. “Mungkin di belakang kali?”

“Coba kamu liatin ke taman belakang deh ada dia gak? Papah bawa oleh-oleh banyak buat kalian”

Dengan terpaksa gue pun ke taman belakang buat liatin Kak Jongin ada apa engga.

Pas gue sampai di taman…

Gue ngelihat cogan guys. Sungguh bagaikan guardian angel banget. Senyumnya menyejukkan hati sanubariku guys. Tiba-tiba gue lupa sama tugas yang dikasih papah. Maaf pah, ngeliat cogan kaya gini mungkin bakal jadi sekali seumur hidup. Di rumah gak ada cowok yang cakepnya kaya gini aduh, kakak gue bikin empet semua mukanya.

“Heh! Lo ngapain di situ?” perkataan manusia ini membuyarkan khayalanku. Dasar kakak sialan.

“Tuh papah nyariin lo. Katanya ada oleh-oleh dari China”

“Oh, bilang ya pisahin aja oleh-oleh buat gue sama buat lo. Gue ada lagi tamu nih”

Gue ngeliatin tamu yang dibilang kakak gue tadi. Cogan semua ya. Kakak gue dah paling buluk di grup itu.

“Ini siapa Kai?” tanya cowok yang gue bilang kaya guardian angel tadi.

“Ini adek gue hyung”

“Namanya siapa?” tanyanya.

“Yeonhee. Jangan mau kenalan sama dia deh, nyebelin parah ih serem lagi kaya satpam di sekolahan”

Kampret nih kakak gue. Malah ngejelek-jelekkin depan cogan.

“Kai, mirip ya kalian. Kulitnya ehehehe” ejek  si telinga kurcaci.

Anjir banget kulit gue disamain sama Jongin. Jelas putihan gue lah.

“Kenalan boleh kali ehehehe” ucap cowok yang menurut gue rada lenjeh yang ada di samping cowok kurcaci tadi. “Gue Chanyeol. Nah gue kenalin dari ujung kanan ya. Yang pipinya gembul itu Xiumin hyung, sampingnya Luhan hyung, terus yang di samping gue namanya Baekhyun, yang di samping kakak lo yang rada mirip Draco Malfoy itu Sehun, yang serem itu Tao, yang paling tinggi Kris hyung, yang senyumnya kek angel itu Suho hyung, yang asik sama handphonenya itu Jongdae alias Chen, yang kalem-kalem aja namanya Yixing hyung, nah yang matanya belo itu Kyungsoo”

Gue manggut-manggut aja. Jadi cowok yang gue taksir itu Suho namanya. Eh tunggu, naksir? Gue naksir dia? Hah……

“Udah lo sana aja sana jangan ganggu gue” Jongin ngusir gue.

“Ih, ga disuruh juga gue mau pergi yeeee”

Sebelum pergi, tak lupa gue ngelirik Kak Suho. Eh dia senyumin gue. Gue hampir lupa caranya bernapas. Hampir pingsan. Oke ini lebay. Tapi fix gue naksir dia.

***

“Yeonhee! Ah lo udah ngerjain pr belum?” tanya Nara pas gue udah sampe kelas.

Gue cengo. Eh tiba-tiba inget gue punya pr. Untung udah dikerjain. Hamdalah.

“Mana buku lo? Gue liat ye ehehehe” Gue angguk-angguk aja. Udah biasa dicontekkin dua cecurut, Nara sama Minri.

“Eh Minri kemana? Belum dateng?”

“Minri sakit katanya, gak tau deh. Tadi Kak Sohee nelpon gue”

Gue angguk-angguk lagi.

Tiba-tiba perhatian gue teralih ke lapangan sekolah. Itu kan Kak Suho. Badan bantet bisa juga main basket ehehehehe. Gue pun memberanikan diri ngelihat Kak Suho dari deket.

Gila keren banget aduh lama-lama gue jadi sasaeng fans dia. Mati! Dia keringetan aduh pengen ngelap keringatnya duh mana saputangan gue mana!!! Secepat kilat gue samperin dia yang lagi istirahat.

“Kak suho, ini” gue nyodorin saputangan itu. Ternyata diambil sama dia.

“Makasih” ucapnya sambil tersenyum. Aih, gue butuh inhaler nih aduh.

Gue langsung lari karena malu. Kak Suho manggil nama gue tapi aduh gue malu nih malu.

***

Setelah menerima saputangan dari gadis itu, Ia tersenyum. Lucu juga, batinnya.

“Oy hyung, napa dah lu senyam-senyum aja. Lo gak gila kan?” ucap Jongin.

“Enak aja lo” Suho menoyor jidat Jongin.

“Kayanya gue kenal deh saputangan itu, tapi dimana ye” Jongin mikir. Oh si Jongin bisa mikir juga, batin Suho.

“Ah gue lupa nih liat dimana, au dah. Eh hyung, ayo udah ditunggu anak-anak”

***

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Cintaku Nyangkut di Asrama Sebelah [PART 4 END]

Hari itu Rinchan terlihat murung. Gadis itu khawatir dengan keadaan Luhan. Ia ingin sekali menjenguk Luhan, tapi tidak berani sendirian-_-

“Rinchan, melamun aja” kata Sooyoung.

“Eh Sooyoung, ngagetin aja”

“Kenapa sih? Cerita coba ke gua”

“Jadi gini, Luhan lagi sakit dia dipukulin gitu sampe babak belur. Gua khawatir, Soo”

“Oh jadi seorang Park Rinchan khawatir sama Xi Luhan. Ternyata hubungan kalian sudah sejauh itu ya, baru tahu gua”

“Ih apaan sih. Cuman temen kok” Rinchan senyam-senyum kembali mengingat kejadian dua hari yang lalu.

“Hahahaha, lagian kalian keliatan cocok kok”

“Ah Sooyoung mah. Oya, Baekhyun gimana?”

“Byun Baekhyun maksud lo? Hahahaha. Tau ah, gue bingung sama dia lagian kan gue udah punya pacar”

“Pacar? Siapa? Ah elo kok gak ngasih tau gue kalo jadian”

“Itu Lee Sungmin hehehehehehe. Jadiannya baru aja kok, sekitar seminggu yang lalu”

“Tuh kan, jahat ah jadian ga ngasih tahu. Pokoknya gue ga mau tahu, minta peje! Bayarin makanan gue oke”

“Iya deh iya”

“Eh habis pulang sekolah temenin gue ke klinik sekolah sebelah ya”

Sooyoung mengangguk.

***

Setelah pulang sekolah, sesuai rencana Rinchan dan Sooyoung pergi ke klinik tempat Luhan dirawat. Sebelum itu, Ia izin dulu ke guru piket asrama di situ.

Rinchan membuka pintu klinik dengan perlahan, orang-orang di situ sontak menoleh ke arah pintu. Luhan cengo, tidak menyangka dijenguk oleh gadis pujaannya.

“Rinchan?” tanya Xiumin yang berada di situ juga.

“Siapa ya?” Rinchan heran.

“Aku Kim Minseok! Temanmu waktu SD”

“Min… Minseok?” Rinchan kaget. Ternyata Ia bisa dipertemukan lagi oleh cinta monyetnya.

“Hm, bisa ngomong berdua?”

Rinchan mengangguk lemah. Semua di situ masih bingung, Luhan juga cengo banget soalnya ga nyangka Xiumin sama Rinchan bisa kenal. Tapi darimana? Kok dia gak tau? Gitu pikir Luhan. Sementara masih bergelut dengan pikirannya, Xiumin sama Rinchan ternyata sudah tak ada di ruangan itu.

“Park Rinchan, gue mau minta maaf”

“Buat?”

“Buat kejadian beberapa tahun lalu, gue tahu gue salah. Gue bener-bener nyesel. Maafin gue ya, please

Gadis yang Ia ajak ngomong itu hanya tersenyum. “Gue sudah dari dulu maafin lo kok, Min. Tenang aja”

“Beneran?”

“Iya” Rinchan mengacungkan jari kelingkingnya begitu pun dengan Xiumin. Dan akhirnya mereka saling menautkan jari kelingkingnya.

“Sahabat selamanya” ucap mereka berdua.

Akhirnya, masalah Xiumin sama Rinchan sudah terselesaikan. Masalah apa lagi yang belum terselesaikan? Oh, pelaku pemukulan Luhan! Langsung saja kita berpindah tempat. Oke

Di ruang Kepala Sekolah, Yongguk sama Himchan terlihat gelisah. Kedua cecunguk itu tak bisa berkutik.

“Jadi, kalian yang memukul siswa Xi Luhan?” Pak Sooman selaku Kepala Sekolah mulai menginterogasi mereka.

“Bukan saya, Pak. Tapi dia” ujar Himchan sembari menunjuk Yongguk.

“Dih apaan sih kalau bukan disuruh lu juga gue ga bakal mau!” bela Yongguk.

“Sudah, intinya kalian berdua salah” lerai Pak Sooman. “Saya kecewa sekali dan saya sudah memikirkan hukuman yang tepat” lanjut beliau.

Himchan sama Yongguk cuman bisa mesem-mesem nunggu Pak Sooman ngomong apa lagi.

“Kalian dikeluarkan dari sekolah. Saya pikir itu tepat, karena Saya tidak mau siswa seperti kalian berada di sekolah ini. Yang seperti kalian ini bisa menghancurkan sekolah. Bibit-bibit berandal memang”

Kedua cowok itu hanya pasrah. Mereka pasrah menerima konsekuensinya.

***

Balik lagi ke tempat Luhan dirawat. Xiumin dan Rinchan ternyata sudah balik ke tempat itu. Baekhyun curi-curi pandang ke Sooyoung, sedangkan si cewek cuman cuek aja sibuk main hp. Luhan menyadari gelagat aneh Baekhyun.

“Ehem”

Baekhyun sontak menoleh ke arah sumber suara.

“Ngapain lo liatin Sooyoung aja” ujar Luhan.

Baekhyun gugup. Ia menggaruk tengkuknya. “Engga kok” jawabnya.

“Udah jangan bohong”

Karena merasa disebut namanya, Sooyoung mendongak. “Apaan sih Sooyoung Sooyoung mele, fans hah?”

“Dih, amit deh ngefans sama lo. Itu Baekhyun liatin lo mulu” kata Luhan.

Sooyoung pun menoleh ke arah Baekhyun. Dan menatapnya seolah berkata ‘apa-kata-luhan-bener?’

“Eh..” Ia bergelut dengan pikirannya sejenak. “Guesukasamalo!”

Gadis tinggi itu belum ngeh. “Lo ngomong apa barusan?”

“Gue… suka.. sama lo, Young!” ungkapnya. “Mau gak jadi pacar gue?”

Rinchan kaget, jelas Sooyoung ga bakal nerima Baekhyun karena tuh orang udah punya Sungmin. Sedangkan yang lain menatap Sooyoung dengan penuh harap, berharap gadis itu menerima Baekhyun.

“Terima! Terima! Terima” kata semua orang di situ kecuali Rinchan.

“Sebelumnya gue mau bilang, makasih karena lo ternyata suka sama gue. Gue minta maaf ga bisa nerima lo, Baek. Gue udah punya pacar. Maaf banget” ungkap Sooyoung dengan hati-hati.

Lelaki itu menunduk. Tiba-tiba wajahnya menjadi ceria. “Kalau gitu kita bisa jadi teman kan?”

Sooyoung tersenyum. “Tentu saja”

***

Esok harinya Luhan sudah bisa menjalankan aktivitas seperti biasanya. Luhan memainkan handphonenya. Lelaki cantik itu sedang menunggu balasan sms dari Rinchan. Luhan mengajak Rinchan bertemu di taman belakang asrama mereka.

Tak lama kemudian, seseorang menutup mata Luhan.

“Ya! Rinchan jangan bermain-main”

Rinchan tertawa. “Yah ketahuan”

“Kau jahil sekali” Luhan mencubit pipi tembam gadis manis itu.

“Sakit” Ia mem-pout-kan bibirnya.

“Kau tidak imut bergaya seperti itu hahaha” ejek Luhan. “Rinchan…” wajah lelaki itu berubah serius.

Merasa terpanggil, gadis itu menoleh. Ia menaikkan alisnya.

“Kau tahu alasanku mengajakmu kemari?” tanya Luhan. Rinchan menggeleng.

Luhan tersenyum kecil. “Park Rinchan, sejujurnya aku menyukaimu sejak pertama bertemu di bioskop itu. Kau tahu? Aku selalu melamunkanmu, aku juga sering tersenyum sendiri. Teman-temanku pikir aku sudah gila. Memang benar sepertinya, aku gila karenamu”

Rinchan menahan tawa. “Kau bercanda kan, Han? Lucu sekali hahahaha”

“Mukaku memang terlihat seperti bercanda?”

Tawanya mereda. Memang benar Luhan terlihat serius dengan pernyataannya.

“Maksudmu apa, Han?” Ia heran.

“Kau ini polos atau sok polos sih?” Luhan gemas. “Aku ingin kau jadi pacarku, bagaimana?”

Sepertinya karena terlalu gemas, Luhan langsung to the point saja.

“Hah? Hm….” Gadis bermarga Park itu terdiam. Ia masih bergelut dengan pikirannya.

“Mungkin kau masih bingung dengan jawabannya, kalau begitu aku akan tunggu jawabanmu” Luhan mencium puncak kepala Rinchan lalu beranjak dari tempat itu.

“XI LUHAN!” teriak Rinchan. Luhan pun berbalik, Ia kembali mendatangi Rinchan.

“Aku… aku… akumaujadipacarmu”

“Apa?”

“Aku-mau-jadi-pacarmu”

“APA? AKU TIDAK DENGAR?”

“AKU MAU JADI PACARMU, XI LUHAN!” Rinchan sebal.

Luhan tersenyum lalu memeluk gadis itu. Akhirnya Ia bisa mendapatkan gadis pujaannya.

***

Tak terasa sudah kelulusan. Pasangan Luhan dan Rinchan masih langgeng sampai sekarang. Rencananya Luhan akan melanjutkan kuliah ke Amerika Serikat dan Rinchan akan tetap tinggal di Seoul. Luhan bilang kalau sudah lulus kuliah, Ia akan segera melamar Rinchan.

Masih ingat Eyoung dan cleaning service? Sekarang Eyoung sedang dekat dengan Chen. Gue juga gak tahu mereka dekat karena apa-_-

Sepertinya cinta Tarra bertepuk sebelah tangan. Biar pun begitu Ia bahagia kalau Eyoung bahagia. Cinta tak harus memiliki kan?

Beralih ke Baekhyun, cowok sengklek itu masih tergabung dalam geng gengges bersama Chanyeol dan Chen. Sampai sekarang Ia masih jomblo dan menunggu status single dari Choi Sooyoung.

Kalau Sooyoung dia masih aman aja sama Sungmin. Ya kadang putus nyambung gitu deh. Terus Sooyoung suka marah-marah gak jelas gitu, untungnya Sungmin tipe cowok yang sabaaaaaar banget.

Lupa lagi, pasangan Bu Hyorin sama Pak Eunhyuk nih. Akhirnya Bu Hyorin luluh juga sama Pak Eunhyuk. Untuk pertama kalinya, mereka berdua pergi berkencan ke Myeongdong.

Kalau Pak Jongkook, beliau tetap kembaran Agung Hercules. Bu Jihyo masih tetap bawa toanya. Udah soulmate dah pokoknya.

Yongguk sama Himchan nih. Setelah dikeluarkan dari sekolah, mereka pindah sekolah ke Incheon nih dan sekarang udah lulus juga. Dan sekarang mereka juga udah berubah jadi manusia yang lebih baik lagi.

Dan semua yang berada di asrama itu hidup bahagia selama-lamanya. Kalo kata Disney mah Happily ever after -_-

Cerita ini selesai sampai di sini. Akhir kata wasaalamualaikum wr. Wb<3

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Cintaku Nyangkut di Asrama Sebelah [PART 3]

Xiumin dan Luhan tersenyum bersama. Namun masih ada sesuatu yang mengganjal dihati cowok bernama asli Kim Minseok itu. Faktanya bahwa gadis yang ditaksir Luhan itu adalah temen SD nya Xiumin. Pas mau masuk SMP, Rinchan pindah ke Busan dan saat SMA dia balik lagi ke Seoul. Xiumin pun gak nyangka kalau Rinchan balik lagi ke Seoul. Dan sebenarnya ada kenangan tersendiri antara mereka berdua yang membuat Rinchan kayanya benci banget sama Xiumin.

FLASHBACK

“Kim Minseok! Tunggu aku!” panggil seorang gadis kecil.

Yang dipanggil hanya mendengus kesal. Apa lagi sih, ujarnya dalam hati. Ia menoleh.

“Minseok, aku ada bawa sesuatu buat kamu” Rinchan menyerahkan kotak bekalnya pada Xiumin. Xiumin hanya terdiam sambil menatap kotak itu.

Ia mengambilnya lalu membuang kotak itu. Mata Rinchan berkaca-kaca, ternyata usahanya sia-sia. Dia rela bangun pagi hanya untuk memasak bekal itu. Tapi ternyata Xiumin tidak menghargai usahanya.

“Minseok kok kamu jahat sih, aku tuh capek tau gak!”

“Capek? Tidur aja sono. Siapa suruh bawa bekal segala buat gue, gue tuh ga perlu bekel dari lo tau gak!”

“Minseok jahat! Aku benci sama kamu! Benci banget!”

“Pergi sana, jangan muncul lagi di hadapan gue” usir Minseok.

“Oke, aku gak bakal muncul lagi di hadapan kamu. Besok aku pergi kok sebenernya bekal ini tuh sebagai tanda perpisahan aku sama kamu. Tapi kamunya selalu gitu sama aku, ga pernah ngehargain usaha aku. Selamat tinggal”

Rinchan meninggalkan Minseok sendirian, Minseok dia mematung. Dia sadar kalau selama ini kasar banget sama Rinchan. Rinchan selalu sabar ngadepin dia. Dan, penyesalan memang selalu datang belakangan.

END FLASHBACK

Sampai sekarang Xiumin alias Minseok masih ngerasa bersalah sama Rinchan. Dia berharap dapat kesempatan buat minta maaf sama itu cewek. Dia bingung nentuin waktu yang tepat buat itu. Niatnya sih pengen nekat kaya yang dia saranin ke Luhan. Tapi dia ga pengen nyari mati sama twin Agung Hercules. Xiumin pun akhirnya galau dan dia showeran di toilet sekolah tapi dia gak mecahin kaca kaya di mv haru-haru Bigbang (gue ga ngelawak oke).

***

‘Sialan emang itu Xi Luhan, berani ngincer Rinchan. Awas aja gue abisin dia’ gumam seseorang.

“Himchan! Ayo kita balik, masih betah lo di kelas? Gue sih kagak. Bye” kata Yongguk.

“Yongguk kampret! Tunggu gua nyet”

Himchan mengambil tasnya lalu menyusul Yongguk.

.

.

.

“Bro, lu tau Luhan kan? Temen sekelas gue itu loh yang ganteng itu tapi gak lebih ganteng dari gue” tanya Himchan.

“Oh yang campuran Sunda-China itu kan?”

“Iya, masa dia mau ngedeketin Rinchan gue” adunya.

“Rinchan mantan lo itu? Kayaknya lu protective banget sama mantan sendiri, dia kan mantan lo nah gapapa aja kali kalo dia ada yang ngedeketin”

“Tapi gue masih sayang banget sama Rinchan, Guk!”

“Guk guk lo kata gue heli apa” Yongguk memutar matanya.

“Errr, GUK POKOKNYA GUE GAK MAU ADA YANG NGEDEKETIN RINCHAN!”

“Iye dah serah lu”

***

Waktu berputar dengan cepat, tak terasa sudah hari sabtu. Hari sabtu alias malam minggu. Para cowok di asrama berlomba-lomba ngapelin anak cewek asrama sebelah. Guru-guru di situ pun tak mau kalah-_-

Pak Eunhyuk berniat untuk mengajak bu Hyorin malam mingguan. Semoga engga ditolak, begitu doa pak Eunhyuk.

“Bidadariku, tau gak ini hari apa?” pak Eunhyuk mulai melancarkan serangannya (lo kata perang).

Bu Hyorin masih acuh tak acuh dengannya. “Hari Sabtu, so?”

“Hari Sabtu malam apa hayo”

“Malam Minggu, kenapa?”

“Kita jalan yuk, Bu”

“Jalan? Nge-date maksud lo? Sorry, gak level. Kita beda kasta ewh” bu Hyorin pun langsung keluar dari ruang guru.

“Yah gagal maning”

Setelah keluar dari ruang guru, bu Hyorin ngedumel ga jelas. Ya dia sebel banget sama pak Eunhyuk karena gak bosen ngedeketin dia.

“Bu Melon, apa kabar bu?” tanya Chen.

“Baik baik aja” jawab bu Hyorin.

“Aduh si ibu, kok cemberut gitu? Nanti makin jelek loh”

“Apa?!”

“Eh maksud saya nanti cantiknya hilang hehehe” Chen menggaruk kepalanya yang tidak gatal.

Guru bohay itu senyam-senyum gak jelas. Lalu ia berkata, “Jalan sama saya yuk”

“APAAAA?!!!” Chen membulatkan matanya. Ia tak percaya diajak jalan sama guru terbohay di situ.

“Mau yaaaaa”

***

“Anjrit gue diajak malam mingguan sama bu melon” keluh Jongdae alias Chen.

“HAH?!” kedua bopung itu (re: BaekYeol) melongo gak percaya. “Kok bisa?” Chanyeol tak percaya.

“Mana gue tau, gue juga gak ngerti”

“Mungkin gara-gara lo sering bercandain guru itu mungkin dia ngerasa jatuh cinta sama lo” celetuk Baekhyun.

“Masa iya guru suka sama muridnya” Chen tak percaya.

“Kan bisa aja” ucap seorang Byun Baekhyun sambil mengaduk-aduk es teh manisnya.

“Aduh gawat nih. Untung aja tadi gue langsung kabur, ga gue jawab dah itu ajakan ibu melon”

“HAHAHAHAHAHA” tawa kedua duo bupong alias BaekYeol.

***

Luhan merenung di kamarnya, Ia harus nekat manjat tembok itu supaya bisa ngajak Rinchan jalan. Ia pun mengambil jaket dan topinya.

“Han, lo mau kemana?” tanya Baekhyun.

“Ada urusan”

Luhan menoleh  memastikan keadaan aman. Jujur saja Ia takut ketahuan kembaran Agung Hercules. Tapi ini yang namanya pengorbanan. Luhan langsung memanjat tembok itu dengan bantuan tangga.

“Akhirnya” gumam Luhan. Luhan terlihat seperti pencuri, mengendap-ngendap di kegelapan malam.

“Aduh gue kan gak tau kamar Rinchan yang mana” rutuknya. Tiba-tiba lewat seorang perempuan berambut blonde, Ia pun menghampiri orang itu.

“Permisi, saya Xi Luhan anak asrama sebelah. Kamar Park Rinchan yang mana ya?”

Perempuan itu heran. “Park Rinchan? Itu kamarnya” Ia pun menunjuk sebuah pintu di depan mereka.

“Terimakasih” Laki-laki itu membungkukan badannya sedikit begitu pun dengan perempuan itu.

TOK TOK TOK

Terdengar suara pintu dibukakan.

“Dasom? Rinchan ada?” Tanya Luhan.

“Ada kok, bentar ya gue panggilin dulu”

Tak lama kemudian, keluar lah gadis pujaan seorang Xi Luhan.

“Ada apa ke sini?” Rinchan heran.

“Aku mau ngajak kamu jalan, boleh?” ucap Luhan tanpa basa basi.

“Hm, boleh kok.  Bentar ya aku ganti baju dulu”

Luhan mengepalkan tangannya lalu tersenyum senang. Tidak sia-sia juga usahanya.

***

“Ngomong-ngomong tadi kamu masuk lewat mana? Jangan bilang manjat tembok itu?”

Luhan menggaruk kepalanya. “Sebenernya sih iya hehehehe”

Rinchan ikut tertawa. “Kok kamu tau kamar aku? Nanya ke siapa?”

“Itu loh sama cewek yang rambutnya panjang di blonde. Dia tadi keluar dari kamar di samping kamu” jelasnya.

“Oh sama kak Hyoyeon”

“Hyoyeon?”

“Iya itu kak Hyoyeon, dia itu jago loh dancenya”

“Wah, sama kaya Jongin dong. Kalau di aku yang jago dance itu Kim Jongin”

Akhirnya tidak ada kecanggungan lagi di antara keduanya. Mereka melewati malam minggu itu dengan penuh canda dan tawa. Luhan terlihat semakin nyaman bersama Rinchan, begitu pun sebaliknya. Tapi, diam-diam ada yang tidak suka dengan kedekatan mereka.

Orang itu mengepalkan tangannya. “Awas kau Xi Luhan!” Ia pun pergi dengan mobilnya.

***

Luhan mengantarkan Rinchan sampai depan asrama .

“Makasih, Han”

“Sama-sama, hm..” Luhan tiba-tiba memeluk Rinchan dan mencium keningnya. “Jalja~” ucapnya.

Rinchan mematung. Ia tak menyangka. Setelah Luhan pergi, Ia secara tak sadar memegang keningnya. Lalu tersenyum.

Luhan tak sadar bahwa ada yang mengikutinya. Laki-laki itu merasa tengkuknya merinding, Ia mengusap tengkuknya dan melihat ke belakang. Tidak ada apa-apa, gumamnya. Saat ia berbalik, tiba-tiba sudah ada dua orang di depannya.

“Xi Luhan? HAHAHAHA” tawa orang itu.

“Ki…Ki…Kim Himchan! Mau apa kau?”

“Hahaha, ini konsekuensi karena kau mendekati Rinchan”

“Apa?” Luhan masih tidak mengerti.

“Yongguk, cepat habisi dia”

Yongguk pun memukul Luhan. Cowok cantik itu mencoba untuk melawan namun Yongguk bukan lawan yang mudah untuknya.  Yongguk memukul perut Luhan dengan keras sehingga darah keluar dari mulutnya. Lalu wajahnya. Himchan hanya tertawa puas melihat keadaan itu.

Setelah merasa puas, mereka berdua meninggalkan Luhan sendirian di situ. Pria bermarga Xi itu mencoba untuk berdiri namun Ia tidak kuat akhirnya Ia tumbang. Sampai pak Jongkook menemukan Luhan tergeletak di tanah.

“YA! XI LUHAN! ADA APA?” Ia pun menggotongnya dan membawa Luhan ke klinik sekolah.

***

Luhan mengerjapkan matanya. Ia berada di mana? Di sampingnya sudah ada pak Jongkook dan gengges (BaekYeolChen).

“Luhan! Lo kenapa bisa babak belur begini?” panik Baekhyun.

Luhan mencoba bangun tapi kepalanya terasa pusing.

“Sudah jangan ditanya dulu, dia baru siuman” kata bu Sunny. Bu Sunny adalah pengelola klinik di sekolah mereka.

“Baekhyun, Chanyeol, Chen. Lebih baik kalian kembali ke kamar masing-masing. Luhan biarkan berada di sini bersama saya dan bu Sunny.

Mereka bertiga mengangguk lalu membungkuk dan pergi dari tempat itu.

“Besok bapak akan mencari pelakunya dan kamu lebih baik beristirahat dulu sampai keadaanmu pulih.

Luhan pun kembali memejamkan matanya.

***

“Gue penasaran siapa yang bikin sohib gue babak belur gitu. Awas aja gue hajar ntar orangnya” ujar Baekhyun.

“Elah omdo aja lu, sok jagoan huh” kata Chanyeol.

Tiba-tiba mereka mendengar percakapan dua orang.

“Gawat nih kalo ketahuan kita bakal berurusan sama pak Jongkook”

“Salah lo sendiri sih ngerencanain ginian, gue juga kan kena soalnya gue yang mukul Luhan ampe babak belur gitu”

“Rekam hoy rekam” bisik Chen. Baekhyun dengan gesit mengambil hpnya lalu merekam percakapan Yongguk dan Himchan.

“Gimana nih kalo kita ketahuan mukul Luhan?”

“Kita? Lo aja kali gue engga”

“Ah elu, coba aja gue gak iya-in pasti gue ga was-was nih”

“Was-was? Infotainment keles”

“Gue serius pea!”

“Gue duarius”

“Tigarius!”

“Empatrius!”

“Buset, ngelawak tuh dua cecunguk?” Chen memutar bola matanya.

“Udah lah lo tenang aja, kita ga bakal ketahuan!” Himchan meyakinkan Yongguk.

“Bentar lagi bakal ketahuan elah dasar pea” gumam Chanyeol.

Kedua cecunguk alias Himchan dan Yongguk, meninggalkan tempat itu. Trio gengges tersenyum lega karena mereka mendapatkan bukti siapa pelaku pemukulan Luhan bukan pelaku pemerkosaan ye.

***

Dua hari kemudian…

“Pak, kami tahu siapa yang memukul Luhan” ucap Chen. “Baek, puter rekamannya!”

Baekhyun pun memutar rekaman suara Himchan dan Yongguk.

Pak Jongkook manggut-manggut. Lalu Ia berkata, “Terimakasih, tenang saja bapak sudah memikirkan hukuman yang pas untuk mereka berdua. Tapi sebelumnya bapak ingin memberitahu Kepala Sekolah karena ini menyangkut nyawa seseorang. Untung saja Luhan masih bisa selamat kan”

“Pak, kami permisi dulu ya” pamit trio gengges.

***

“Chan! Luhan itu….” Kata Dasom

“Luhan kenapa?”

“Dia pas hari Sabtu malam dipukul terus babak belur”

“Lo tahu dari siapa?”

“Dari Baekhyun. Kasian banget dah wajah tampannya jadi bonyok” ucap teman sekamar Rinchan itu sambil menerawang.

Rinchan terlihat sedih. Ia harus menghubungi Luhan. Gadis bermarga Park itu mengotak-atik handphonenya.

“Yeoboseyo.. Luhan?”

“N…ne”

“Kau baik-baik saja? Aku dengar kau babak belur”

“Aku baik-baik saja kok”

Bahkan dalam keadaan begitu Ia masih bisa bilang baik-baik saja? Benar-benar, pikir Rinchan.

“Beristirahat lah, ya sudah aku tutup ya. Bye”

***

Udahan ye gue capek. Oke bye

Gambar

Gambar

Gambar <– Tersangka pemukulan Xi Luhan bukan tersangka pemerkosaan ya karena Yongguk masih normal. Tq<3 sarangek

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Cintaku Nyangkut di Asrama Sebelah [PART 2]

Pagi hari yang cerah itu menjadi hari yang neomu himdeuro buat Baekhyun dan Luhan. Pasalnya di hari Minggu mereka harus membersihkan asrama. Untung saja itu hari terakhir mereka membersihkan asrama.  Padahal sebelumnya mereka sudah merencanakan kalau hari Minggu itu mereka bersantai-santai di kamarnya. Untungnya lagi semua siswa di situ kebanyakan pulang ke rumah masing-masing. Baekhyun dan Luhan sih engga pulang soalnya jauh banget kampung halamannya kan kalo kata orang sunda mah kagok.

“Baek, habis ini kita ke bioskop yuk nonton soalnya film hari ini rame banget” ajak Luhan.

“Oke deh tapi kita selesain dulu nih”

Mereka pun kembali membersihkan dengan khidmat.

Di asrama perempuan lain halnya. Di situ masih rame soalnya siswi di situ cuman sedikit yang pulang ke rumahnya. Penghuninya kebanyakan orang jauh sih jadi ya gitu deh.

“Aduh gue bosen banget nih” keluh Rinchan. “Eh Dasom, nanti sore ke bioskop yuk kita liat ada film rame gak”

“Ke bioskop? Engga ah. Gue ada janji sama Ricky mau jalan-jalan hehe maaf ya Chan” tolak Dasom.

“Huh. Apa gue ajak Sooyoung aja ya?” Rinchan meraih handphonenya.

“Yeoboseyo”  sahut seseorang di telepon.

“Yeoboseyo, Sooyoung-ah! Bisa gak lo temenin gua ke bioskop sore nanti?”

“Sore ya hm… bisa deh kayanya”

“Oke deh ntar lo samperin gue ya jam 15.00 ke kamar gue oke”

“Sip dah”

Setelah telepon terputus, Rinchan nyengir kuda karena seneng akhirnya ada yang nemenin dia ke bioskop.

***

Di sisi lain asrama terlihat seorang pria muda mengintip salah satu kamar di asrama perempuan.

“Aduh neng Eyoung cantik banget ya. Hari ini kan libur ya, ajak dia jalan-jalan ah”

Pria itu menaiki tembok yang menjadi penghalang antara asrama pria dan perempuan. Setelah sudah sampai, dia mengetok pintu kamar itu. Seorang perempuan berambut blonde membuka pintu itu.

“Eh bang Tarra, kenapa bisa sampai ke asrama perempuan? Di sini gak ada yang kotor kok bersih-bersih aja” ucap sang cewek yang bernama Eyoung.

“Neng Eyoung, saya tuh mau ngajak neng kencan. Ada waktu gak?”

“WHAT?!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! BANG TARRA YANG BENER AJA!!! I DON’T WANT TO GO WITH YOU!! SHIT!!!!” umpat Eyoung. Ia pun membanting pintu kamarnya dengan keras.

Sementara Tarra bengong di depan pintu. Ia baru saja ditolak gadis pujaannya. Gagal maning. Dengan berat hati Ia meninggalkan tempat itu.

“Eyoung, ada apaan?” tanya Jooyeon.

“Itu tuh cleaning service asrama cowok yang Tarra itu ngajak gua kencan, kampret banget kan. Emang gua apaan coba masa iya gua diajak kencan sama cleaning service mau ditaruh di mana muka gue?!”

“Pfftt..” Jooyeon menahan tawanya.

“Jangan ketawa coba! Lo malah ketawa ih nyebelin” Eyoung menutup mukanya dengan bantal.

“Cie aja deh yang ditaksir cleaning service

***

Rinchan sudah bersiap-siap menunggu Sooyoung. Ia sedang memasang conversenya. Tak lama kemudian terdengar suara ketukan pintu.

“Rinchaaaan, ini aku Sooyoung!” teriak Sooyoung.

Rinchan mengambil tas selempangnya lalu membuka pintu. “Ayo!”

Di asrama lelaki, Baekhyun dan Luhan sudah membersihkan semuaaaanya. Sudah kinclong dah. Mereka lalu menghampiri pak Jungkook.

“Pak, kami sudah selesai. Bolehkah kami pergi?” kata Luhan.

“Baiklah. Silahkan kalian pergi”

Luhan dan Baekhyun pun membungkuk pada pak Jungkook lalu pergi dari situ.

“Han, ayo langsung aja ke bioskop. Udah kece gini gue gausah ganti baju segala ah”

“Iya dah terserah lu”

***

Rinchan dan Sooyoung sedang memilih film yang rame. Sama halnya dengan Luhan dan Baekhyun, mereka sudah sampai di bioskop dan sedang memilih film juga. Kebetulan sekali mereka berdiri bersampingan.

“Bagaimana kalau Despicable Me? Rame kayanya” saran Sooyoung.

Gadis di sampingnya itu terlihat menimban-nimbang usul Sooyoung. “Boleh juga yuk”

Kedua gadis itu pun memilih tempat duduk mereka dan tak lupa membeli popcorn.

“Despicable Me aja yuk! Rame dah kayanya” kata Baekhyun.

“Ah elu jiwa bocah banget, gua mah terserah aja dah bingung mau nonton film apa”

“Ehehehehe yodah oke ya Despicable Me. Terus duduknya dimana nih enaknya?”

“Di tengah-tengah aja enak dah”

“Sip dah. Ayok beli cemilan dulu”

***

Film pun dimulai. Luhan menyimak filmnya sambil menyomot popcorn sedangkan Baekhyun serius banget nontonnya.

Dua jam film diputar, akhirnya selesai juga. Baehyun kaya masih ogah pergi dari situ, dia bilang filmnya rame banget dan pengen nonton lagi. Luhan membujuk Baek agar cepet cabut dari situ. Pria bermarga Byun ini akhirnya mau juga disuruh balik.

Pas di luar bioskop. Rinchan sama Sooyoung lagi kewalahan. Masalahanya, hp Sooyoung hilang. Gatau dah tuh anak emang teledor banget sama barangnya sendiri.

“Coba lo inget-inget deh taruh di mana”

“Tadi gue inget banget masih gue pegang pas masuk bioskop. Kayanya ketinggalan di sana deh” Sooyoung panik.

“Di bioskop? Ayo kita kesana”

***

“Baek eh baek, ini hp siapa sih? Kok bisa jatuh di sini” Luhan menunjuk hp yang tergeletak di pintu keluar bioskop.

“Wah hpnya bagus tuh, bawa aja terus kita jual kan lumayan buat jajan kita duitnya hehehe” otak kriminal Baekhyun muncul lagi ternyata.

“Ih kampret lu” pria bermarga Xi itu menoyor kepala Baek.

Baekhyun hanya bisa cengar-cengir aja.

“Coba lu liat ada dua cewek kayanya mereka lagi nyari sesuatu deh. Kita samperin aja siapa tau ternyata mereka kehilangan hp ini” kata Luhan.

Akhirnya kedua cowok itu menghampirinya.

“Maaf, kalian lagi kehilangan sesuatu ya?” tanya Luhan.

“Iya, temen gue hilang hpnya” jawab Rinchan.

Sooyoung masih menunduk mencari-cari handphonenya.

“Loh lo Sooyoung kan?” tanya Baekhyun.

Sooyoung mendongakkan kepalanya. “Byun Baekhyun ya?”

“Iya, ini gua Baekkie hehehe” Baek terlihat gugup. Gimana ga gugup orang ketemu kecengannya.

“Hm, ini hp kamu bukan?” Baekhyun menyodorkan sebuah handphone.

“Iya bener ini hp gua!” Sooyoung mengambilnya dari tangan Baek. “Aduh makasih banget ya udah nemuin hp gue, gue ngira ini hp udah diambil orang yang gak bertanggung jawab” Sooyoung langsung memeluk Baekhyun. Sedangkan yang dipeluk hanya senyam-senyum gak jelas.

.

.

.

.

.

.

“Baek.. heh baek!” Luhan menggoncangkan tubuh pria bermarga Byun itu.

Baekhyun tersadar dari lamunannya. “Hah?”

“Cepetan kasih hp itu ke Sooyoung”

“Hah? Hp?” Baekhyun masih belum connect pemirsa.

“Elah lemot amat sih jadi orang. Sini balikkin hp gua!” sinis gadis jangkung itu.

“Busetdah galak amat. Kek emak gue aja”

“Hm, makasih ya. Nama kamu siapa?” tanya Rinchan.

“Luhan. Xi Luhan” Ia menyodorkan lengannya. Rinchan menjabat tangan Luhan.

Dan dari situ lah tumbuh benih-benih cinta di antara keduanya eaaa (backsound : cjr – eaaa)

***

Tak terasa hari sudah malam, besok mereka harus kembali menjalankan kewajiban sebagai pelajar.

“Gimana tadi nonton bioskopnya?” tanya Dasom.

“Ya gitu deh, rame banget. Tadi hp Sooyoung sempet hilang nah terus gue ketemu sama Baekhyun dan Luhan. Ternyata yang namanya Luhan itu ganteng banget ya” cerita Rinchan.

“Tuh kan apa kata gua, Luhan itu ganteng banget. Setahu gue, dia itu Prince gitu di sekolah. Pokoknya dia cowok paling ganteng diantara cowok ganteng di sekolahannya”

“Dia sekolah di sekolah khusus cowok yang ada di samping sekolah kita kan?”

“Iya bener banget”

***

“HOY HOY! AWAS BU MELON MAU LEWAT. JANGAN LUPA GELAR RED CARPET COYYYY!” teriak seorang cowok bernama Chen sambil berlari-lari membawa toa (bukan toa punya bu Jihyo ya)

Sontak semua siswa disitu minggir karena seorang guru bernama, Kim Hyo Jung atau kerap disapa bu Hyorin atau bu Melon lewat.

Bu Melon eh maksudnya bu Hyorin berjalan dengan membusungkan dadanya yang sudah gede.

“Bu, siapanya Jupe?” celetuk Chanyeol. Sedangkan yang ditanya hanya mengibaskan rambutnya. Mungkin mau pamer juga soalnya bu Hyorin baru aja nge-ombre rambutnya.

“Bu, anunya gede gara-gara make silicon ya?” tanya Kyuhyun.

“Bu, ngedate bareng saya yuk”

“Bu, coba melonnya gedein lagi hehehehehe”

Bu Hyorin hanya masa bodo dengan kata-kata muridnya. Udah kebal gitu deh.

“Selamat pagi bidadariku” kata pak Eunhyuk. “Kau bidadari jatuh dari surga di hadapanku, eaaaa”

“BERISIK NYET!” teriak bu Hyorin.

“Ih galak bener, atut ih”

“NYET LU DASAR MONYET EMANG. SANA JANGAN GANGGU GUA!”

“Kau bidadari jatuh dari surga di hadapanku eaaaa” lanjut pak Eunhyuk.

Bu Hyorin hanya mendengus kesal. Pak Eunhyuk terlalu terobsesi gitu sama bu Hyorin. Entahlah terobsesi sama ehm melonnya atau wajahnya, ga jelas juga. Fyi, pak Eunhyuk itu guru paling ambigu di sekolah. Pak Eunhyuk juga pernah ketangkap basah lagi nonton bokep pas lagi ngajar. Gak ngerti juga sama beliau.

***

“Busetdah, bu Hyorin makin hari makin bohay. Ckck, coba seumuran sama kita ye beneran dah gue ajak kencan tuh guru” khayal Chanyeol.

“DORR” seseorang mengagetkan pria bertelinga besar itu.

“AYAAAM. ANJRIT GUE KAGET NYET! SOMPLAK LU!” Chanyeol menoyor kepala Baekhyun yang mengagetkannya.

“Hayo loh, lu lagi ngekhayal tentang bu Melon yeeee?”

“Sebenernya sih iye Baek. Makin hari makin bohay sih, itunya juga makin nongol”

“Hah? Nongol?”

“Itu loh yang ini” Chanyeol menunjuk-nunjuk dadanya.

Baekhyun manggut-manggut mengerti maksud tuh anak.

“Ngomong-ngomong ke mana itu si Chen? Gak biasanya nih” Baek mengedarkan pandangannya ke sekeliling.

Fyi, Baekhyun itu punya geng gitu namanya ‘gengges’, kenapa namanya gengges? Soalnya isi tuh geng pada rempong banget. Luhan gak ikutan itu geng karena dia kadang kalem kadang rempong jadi ga rempong sepenuhnya. Baekhyun noh rempong sepenuhnya, bibirnya kaya ibu-ibu gitu deh.

Tiba-tiba datanglah Chen dan mereka bertiga pun salam ala bro-bro gitu deh.

“Wey kemana aja lu bro, ngecengin bu Taeyeon?” tanya Chanyeol.

“Yang bener aje lu gue ngecengin guru sendiri, gue juga mikir dua kali keles buat ngecengin cewek” jawab pria bermarga Kim itu.

Terkadang siswa yang ada di kantin itu menoleh kea rah mereka bertiga, soalnya meja mereka rempong banget sih. Heboh banget kaya gadis-gadis ngegosip. Gak ngerti juga sama mereka, ga nyadar sama kodrat mereka sebagai cowok. Tapi rempongnya hampir menyamai cewek. Ya, cocok aja lah kalau mereka disatuin.

Di tempat yang berbeda, Luhan menopang wajahnya dengan dagu. Dia masih membayangkan pertemuannya dengan Rinchan semalam. Dia sih sudah memperoleh informasi tentang Rinchan. Dia senyam-senyum kaya orang lagi jatuh cinta gitu. Bukan kaya lagi sih tapi dia emang sudah jatuh cinta sama Rinchan.

“Hayo awas kesambet” ujar Xiumin.

“Heh Xiu, apaan sih lo hehehehe”

“Lagi ngelamunin seseorang ya?”

Luhan mendadak gugup. “Eng…engga kok ehehehehe”

“Udah jangan bohong, gue ga bisa dibohongin. Emang kita udah kenal berapa lama sih? Sehari? Dua hari? Enggak kan? Gue tau persis elo, Han. Cerita coba sama gue, siapa tahu gue bisa bantu lo”

“Gue…. Lagi suka seseorang dan dia itu anak di sebelah, itu loh sekolah khusus cewek itu. Namanya Park Rinchan. Entah kenapa pertama ketemu dia rasa ada gimana gitu, gue juga ga ngerti. Lo tahu kan gue tuh tipe orang yang ga mudah kena syndrome cinta pada pandangan pertama?”

“Terus?”

“Gue bingung harus deketin dia gimana…”

“Udah dapet nomor hpnya belum? Kalo belum lo nekat aja manjat tembok buat ke asrama sebelah hehehehehe”

Sungguh bukan saran yang baik.

“Ah elo mah masa nyuruh gue manjat tembok segala.Tapi kalo dipikir-pikir boleh juga”

“Jangan sampe ketahuan pak Jongkook! Lo lebih baik ngelakuinnya pas asrama kita lagi sepi dan itu pas hari Sabtu sama Minggu”

“Gitu ya? Oke deh gue coba. Thanks ya bro”

Xiumin dan Luhan pun saling tersenyum.

***

Gambarbonus foto salah satu anggota geng rempong

 

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Cintaku Nyangkut di Asrama Sebelah

Main Cast(s) : XI LUHAN, PARK RINCHAN

Other Cast(s) : EXO, SNSD, A PINK, TEEN TOP, SISTAR, HELLO VENUS, AHN MINRI, SECRET, NOH YIYOUNG, KIM JONGKOOK, SONG JIHYO, LEE SOOMAN, DLL

Di pagi hari yang cerah ini. Lebih tepatnya di kamar Xi Luhan dan Byun Baekhyun.

“A Luhan, bangun atuh atos pagi ieu”

“Tunduh keneh euy”

“Atuh lah” Baekhyun pun mengambil sesuatu dari atas meja. Jajaka dari tanah Sunda itu pun menyiramkan sesuatu itu ke muka Luhan.

“ANJRIT! TIIS PISAN EUY”

“Hayu atuh geura kita ke sekolah cuy lambat ntar”

Dengan malas Luhan mengambil handuknya lalu mandi.

***

Bel telah berbunyi.

“Anak-anak, cepetan masuk” ujar Pak Jongkook.

Anak-anak yang melewati Pak Jongkook langsung menunduk karena takut sama badannya. Sebelas duabelas sama Agung Hercules gitu deh. Gatau, apa mereka itu adek kakak yang terpisah? Gak ngerti juga. Tapi konon kabarnya, Pak Jongkook itu kalo di depan cewek yang dia suka luluh gitu deh terus Pak Jongkook takut sama kecoa. Malu sama badan ye.

“Atuh, entar eta ada Pak Jongkook. Sieun euy badanna gede jiga Agung Hercules nu nyanyi Astuti tea geuning” kata Baekhyun.

“Alah Pak Jongkook ditakutin. Kasih weh kecoa pasti takut”Luhan merogoh sakunya.

“Nah ini kecoa. Ntar kasih aja ke Pak Jongkook pasti dia kabur tuh” kata Luhan lagi.

“Wah Luhan emang topcer euy. Tapi, maneh gening bisa bawa kecoa?”

“Jaga-jaga coy kalo kita telat kan kerjain aja Pak Jongkook”

Mereka berdua berjalan santai hingga bel pun berbunyi.

“Hey kalian berdua telat 5 menit, ga boleh masuk!”

“Yah Pak, kan cuman 5 menit ini. Ye gak han?”

Luhan mengangguk lalu melempar kecoa ke arah Pak Jongkook.

“Pak itu kecoa!” teriak Baekhyun.

“APAA?!!! AAAA KECOAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!!!!!!!!!!!!” Pak Jongkook lari tunggang-langgang kek orang kesetanan.

Luhan dan Baekhyun ber-hi 5 ria.

***

Sementara itu di sekolah sebelah…

“Rinchan, aku udah cantik belum?” tanya Dasom.

“Sudah kok” jawab Rinchan tapi masih fokus ke bacaannya.

“Rinchan! Kamu tuh bilang sudah tapi matanya gak liat ke aku” Dasom pundung.

Rinchan melihat Dasom. “Tuhkan udah cantik ah kamu mah buang buang waktuku aja”

“Ih, kan aku mau ketemu AA Baekhyun. Jadi harus cantik”

“Baekhyun? Anak sebelah?”

“Iya hehehehe”

KRINGG…..

“Eh udah masuk, ayo” Rinchan menggandeng Dasom.

***

Di kelas 12-B, lebih tepatnya kelas Luhan dan Baekhyun. Sedang berlangsung pelajaran Kimia. Sudah jadi rutinitas mereka berdua, kalau pelajaran Kimia pasti molor makanya nilai mereka selalu anjlok. Mungkin hari ini hari sial buat mereka berdua, untuk pertama kalinya dalam 3 tahun terakhir ini mereka akhirnya ketahuan molor di kelas.

Bu Jihyo, nama guru Kimia itu menghampiri mereka sambil membawa toa. Oya, biarpun ini sekolah khusus laki-laki tapi guru di sekolah ini ada juga yang perempuan. Sudah jadi kebiasaan bu Jihyo kalau kemana-mana selalu membawa toa. Apa ke kamar mandi juga bawa toa ya? Ga ngerti juga. Cuman bu Jihyo sama Tuhan yang tahu.

“LUHAN BAEKHYUN! KELUAR KELAS SEKARANG JUGA!” teriak bu Jihyo.

Kedua jajaka dari tanah sunda itu pun gelagapan. Baekhyun menghapus ilernya. Luhan mengucek-ngucek matanya.

Dengan langkah gontai mereka keluar kelas. Antara senang dan sedih, tapi lebih banyak senangnya. Senang karena ga perlu ngikutin pelajaran guru killer terus bisa molor di kantin tanpa ada yang ganggu. Sedihnya karena telinga mereka hampir budeg gegara dibangunin make toanya bu Jihyo. Itu neomu himdeuro banget buat mereka.

***

Di sekolah sebelah, tepatnya di kelas 11-C yaitu kelas Dasom dan Rinchan sedang berlangsung ulangan Fisika.

Rinchan mengerjakan ulangan dengan woles, maklum lah Rinchan termasuk siswi pintar di kelasnya walaupun cuman masuk 10 besar tapi itu pintar juga kan?

“Pssstt…” bisik seseorang.

Rinchan menoleh, “Apaan?”

“Nomer 36 dong” kata Dasom.

“Jawabannya C”

“Oke, thanks” Dasom mengisi lembar jawabannya.

Kringgg…

Ulangan telah selesai, semua siswi di kelas itu mendesah lega sekaligus was-was takut nilai mereka jeblok. Setelah mengumpulkan semua lembar jawaban, guru di kelas mempersilahkan mereka untuk beristirahat.

“Aduh gue ga sabar sama hasilnya” ucap Rinchan.

“Gue juga” sahut Dasom

“Apaan elo mah nyontek aja kerjaannya”

“Hehehehe kan namanya juga ulangan dadakan. Ke kantin yuk gue laper banget nih, cacing dalam perut gue udah demo”

***

Ceritanya udah ada di asrama ya udah pulang sekolah…

Hari itu sudah jadi hari yang neomu himdeuro buat duo ini. Dan karena insiden ngerjain pak Jongkook mereka dihukum bersihin satu asrama selama seminggu. Bayangin aja bersihin satu asrama yang gedenya kaya white house gitu deh. Malu-maluin aja kan, untung aja asrama khusus cowok coba sekalian sama yang asrama ceweknya itu bener-bener bikin mereka jadi neomu himdeuro.

“Xi Luhan sama Byun Baekhyun, kalian berdua dipanggil pak Jongkook tuh” ucap Daehyun.

Luhan sama Baekhyun menatap satu sama lain. “Mampus!” ucap mereka bersamaan.

Sesampainya di ruangan pak Jongkook..

“Xi Luhan. Byun Baekhyun. Kalian tahu apa kesalahan kalian hari ini?”

“K…k..ka…mi k…k…kami” Luhan gelagapan.

“Kalian sudah ngelempar saya make kecoa supaya masuk sekolah padahal kalian sudah telat 5 menit”

“Maafkan kami pak. Kami janji tidak akan melakukannya lagi” mohon mereka.

“Kalian tau apa konsekuensinya?” Pak Jongkook ber-smirk ria. “Selama seminggu kalian harus menggantikan membersihkan asrama. Kalau kalian ketahuan absen sehari, drop out!”

“Tega bener euy pak Jongkook mah” keluh Baekhyun sambil memainkan pelnya.

“Udah lah kerjain aja, ini juga salah gue sih kenapa gue susah dibangunin tadi”

“Tumben otak maneh bener”

Luhan hanya diam.

***

“Gue mau cerita…. Gue sama Baekhyun tuh lagi pedekate tapi dianya ga ngerespon gue gitu. Dia malah deket sama Choi Sooyoung kan sebel banget. Apa sih cantiknya Sooyoung Sooyoung itu? Cantikkan gue kemana-mana keles” curhat Dasom.

“Yelah kalo itu mah bukan kalian berdua yang pedekate tapi cuman lo aja. Ya biarin aja keles kan lo bukan sapa-sapanye Baekhyun. Ah elu rempong amat, kalo Baekhyun ntuh kaga ngerespon lu cari aja yang lain. Sapa tuh anak asrama sebelah yang selalu ngesmsin lo? CAP? Ricky? Sapa lah itu nah lo respon aja dia”

“Gitu ya? Hm gue coba deh buat ngerespon mereka. Oya, Baekhyun punya sahabat gitu namanya Xi Luhan. Ganteeeng banget gue sempet pengen ngedeketin dia tapi dia rada-rada dingin gitu sama cewek jadi males. Nah lu coba deketin dia kan lumayan”

“Najong ah, lu mah cowok mulu kapan sih mikirin pelajaran? Kan cowok bisa ntar. Udah ah gue capek mau tidur aja. Kalo mau ngobrolin tentang cowok noh ke si Eunji, sebelas duabelas lah elo sama dia”

Dasom cemberut, “Yah gue ditinggal tidur”

Akhirnya Dasom ikut tidur dengan memeluk guling kesayangannya yang sengaja Ia bawa ke asrama.

***

Maaf ye cuman segini mentok ide sumpah =____= ini semacam jayus banget ya menurut gue, mau comedy jatuhnya gagal banget. Ntaran deh part 2 bakal lebih panjang jadi di part 1 semacam pengenalan aja. Oke bye

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Kemana Joko?! [FANFICTION]

WARNING!! HUMOR GAGAL!! GA LAWAK YAP.

***

Pada suatu hari hiduplah seorang lelaki tampan nan cetar membahana badai tsunami longsor banjir angin puting beliung ulala bernama Lee Sungyeol. Dia mempunyai empat anak yaitu Aiyu, Jongin, Sehun, dan Sujigong. Sehun dan Suji adalah anak kandungnya sedangkan Aiyu dan Jongin anak angkatnya. Sungyeol juga mempunyai istri bernama Yura. Yura mirip Inul Daratista lo sama-sama bohay lagi aduhai.

Di suatu pagi yang cerah…

“THUNGYEOL APPA!” teriak Sehun.

“Ya nak?” tanya Sungyeol.

“DUIT JAJAN THEHUN MANA APPA?” tagih Sehun.

“SETDAH ELO! UDAH TERIAK-TERIAK MINTA DUIT JAJAN SEGALA. BENERIN DULU TUH MULUT NGOMONG AJA KAGA BECUS LO!”

“APPA PEA! JAHAAAAAT! THEHUN NANGITH NIH!” ancamnya.

“NANGIS AJA SANA! KAGA PEDULI GUA! GUA MAU NGURUSIN ENTOK GUA DULU YA PAY. JANGAN MINTA JAJAN SAMA GUE SEBELUM NGOMONG LO BENER. HAHAHAHA!” Sungyeol pun meninggalkan Sehun yang sudah menangis.

“HUAAAAAA!!!!!!!! UMMAAAA!!!!!” Akhirnya Sehun ngadu sama mamakenya.

***

Sungyeol bersiul-siul ria sambil menggendong entok kesayangannya (jangan dibayangin juseyo).

“Aduh meuni kasep pisan ih. Teu salah da urang mah mere aran teh Asep” pujinya. (aduh ganteng banget ih. Gak salah aku ngasih nama kamu Asep)

Sungyeol menepuk jidatnya yang tidak jenong itu, “aduh! Hampir saja poho urang teh.  Si Joko kamana nya? Asa teu ningali. Ah paling ngapelin entok sebelah”

“DADDY!” panggil seseorang. Dari suaranya saja Ia sudah bisa menebak siapa itu.

“Apa aiyu?”

“Aiyu beli tokek hias loh” pamer gadis itu.

“Mana?” tanya Sungyeol yang masih anteng dengan entoknya.

“Ini nih” Aiyu menyodorkan kotak persegi kecil yang dibuat dengan besi itu namun masih diberi bolongan untuk ventilasi udaranya.

“ASTAGHFIRULLAH AIYU!” Lelaki tampan itu terkejut.

“Bagus kan dad?”

“Iya hehehe” ucap Sungyeol sambil tersenyum tipis.

“Daddy, Aiyu pulang dulu ya mau ngasih tau Mommy Sooyoung sama Daddy Baekhyun” pamitnya.

Sungyeol mengangguk lalu bergidik ngeri.

“Joko kemana ye? Gue kangen ih ciusan. Jokoooo, where are youuuu? Jokooooo pus pus pus mumumu ahaydeeee”

Sungyeol heran. “Anjir nyusahin banget itu entok satu. Asep kasep engke heula nya, akang kasep rek neangan Joko heula mumumu” (Asep nanti dulu ya, akang ganteng mau nyari Joko dulu mumumu)

‘Dih najong punya majikan kek gitu huek’ ucap Asep dalam hati.

Sungyeol akhirnya mencari Joko. Tempat pertama yang ia tuju adalah empang yang berada tak jauh dari rumahnya.

“JOKOOOOOO!!!! AI MANEH KAMANA SIH? NYUSAHKEUN WAE” (JOKOOOOOOOO!!!! KAMU KEMANA SIH? NYUSAHIN AJA)

“Daddy Sungyeol, nyari sapa?” tiba-tiba seorang anak laki-laki berwujud hitam legam bak arang nan dekil seperti tidak mandi seminggu bertanya pada lelaki bermarga Lee itu.

“Eh Temsek. Nyari Joko nih”

“Joko? Joko Bodo?”

“Setdah ngepain juga gue nyari aki aki kek gitu”

“Joko sapa dong? Entok daddy?

“Nah itu tau, kemana ye? Lo liat ga sek?”

“Kaga, dari tadi gue mancing di sini kaga ngeliat Joko. Ngeliatnya juga Joko tetangga sebelah dad”

“Gitu ye? Makasih ye Tem. Kalo dapat ikan banyak bagi-bagi buat gue yep kalo iya nanti uang jajan lo gua tambahin tenang ajedah”

Jongin hanya mengacungkan jempolnya, matanya masih fokus pada pancingannya.

Sungyeol pun meninggalkan tempat itu.

***

Tujuan keduanya adalah rumah Seohyun, janda kembang di desa XYZ.

“SAMLEKUM!” Sungyeol ga nyante.

Seohyun membukakan pintu rumahnya, “Eh Sungyeol, waalaikumssalam” Ia memamerkan senyumnya yang kalem kalem manis gitu ahayde.

“Liat entok aku gak?” Dia mendadak kalem.

“Joko maksud kamu? Hari ini ga ada dateng ke rumah aku”

“Begitu ya, makasih ya Seo hehehe”

***

Sungyeol terlihat putus asa karena Joko belum ketemu juga, di empang kaga ada terus di rumah Seohyun kaga ada juga. Ia pun mikir ganteng. Aha! Muncul lampu bohlam di atas kepalanya.

Dengan tergesa-gesa ia pun melangkahkan kakinya.

Tak sampai beberapa menit Sungyeol sampai di sebuah rumah bercat putih.

Tok..tok..

Kriek.. Seseorang membuka pintu.

“MAMAKE EUIS!!!! JOKO MAK JOKO!!!”

“JOKO?” Alice terlihat berpikir sejenak. Maklum udah tua jadi otaknya rada lelet gitu kek modem sma***rtfren.

“JOKO MAK JOKO!” Sungyeol udah ga sabar.

“Oh iye! Joko udah dijadiin semur entok!” seru Alice.

“APAAAA?!!!!!!!!!!!” *kamera zoom in zoom out* “MAMAKE BOONG KAN?!!!” Lelaki itu terlihat histeris.

“Kagak kok, lagian dia nyebelin banget masa ngotorin teras rumah yaudah karena mamak kesel jadi gitu deh hehehe” Alice nyengir onta.

Muka Sungyeol memerah dan juga terlihat asap mengepul di atas kepalanya. “MAMAKEEEEEEEEEEEE!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!”

***

GA LAWAK SAMA SEKALI. HUMOR GAGAL=_= MENTOK DI IDE. SALAM ENTOK XYZSUNGYEOL. BONUS FOTO JOKO MUMUMU

Gambar

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Love and Friendship

“Yak! Myungsoo. Menyapunya yang benar, masa begitu saja tidak bisa,” protes Suzy.

“Maaf, kan aku jarang menyapu hehe,” jawab Myungsoo sambil nyengir onta.

Suzy pun mengumpat dalam hati. Pagi ini mereka lagi-lagi mendapatkan hukuman karena terlambat. Bahkan guru BP pun sudah sangat hapal dengan mereka berdua. Suzy dan Myungsoo sudah menjadi langganan murid yang terlambat.

“Capek sekali,” keluh Suzy.

“Ini,” Myungsoo menyodorkan sekaleng soft drink. Suzy pun menerimanya, ia membuka penutup kaleng itu.

“Terimakasih, Myung. Kau tidak minum?”

“Ah, aku tidak haus jadi nanti saja,” bohong Myungsoo. Sebenarnya dia sangat haus dan soft drink itu satu-satunya yang ia punya tapi ia merelakannya untuk Suzy.

Gadis itu meminum soft drinknya sampai habis lalu membuang kalengnya ke tempat sampah (yaiyalah masa sembarangan)

***

Myungsoo dan Suzy semakin lama semakin dekat, mereka bahkan lebih dekat dari sebelumnya. Bahkan banyak yang iri dengan kedekatan mereka.

“Myungsoo, kau lihat mereka? Mereka menatapku dengan tatapan ‘aku-akan-memakanmu-suzy’ seperti itu. Ah, sepertinya mereka fansmu,” tutur Suzy.

Myungsoo mengedarkan pandangannya, “Kau tidak usah takut Suzy, selama ada aku tidak akan ada yang berani ‘memakanmu’,”

Suzy tersenyum.

Teeet.. teeet. (bel gagal)

“Bel sudah berbunyi, ayo kita masuk,” ucap Suzy sambil menggandeng tangan Myungsoo.Tapi, orang yang digandeng masih berada di tempat duduknya.

Gadis berparas manis itu heran, lalu ia tersadar dan melepas gandengannya. “Ah maaf,”

Lelaki itu mengangguk lemah. Sebenarnya ia berharap Suzy tidak melepaskannya. Kali pertama Suzy bersikap seperti ini padanya.

Akhirnya, kedua sahabat itu pun berjalan beriringan menuju kelasnya.

***

Siapa yang tahu. Karena kedekatan mereka itu, Myungsoo mulai menyukai Suzy. Ah, tidak. Tapi cinta. Entah kapan ia harus memberitahu perasaannya ini pada gadis bermarga Bae itu. Ia tidak ingin merusak persahabatan mereka.

“Hey, kok melamun?” tanya Suzy.

“Ah? Tidak kok, hehe.”

“Hm, kan sebentar lagi kita mau kelulusan. Kau ingin melanjutkan kemana?”

“Aku? Hm,” lelaki bermarga Kim itu berpikir. “Amerika Serikat mungkin, aku ingin sekali kuliah disana,” lanjutnya.

“Amerika? Jauh sekali,”

“Kalau nona Bae Suzy?”

“Aku di Seoul saja, kau kenapa ingin kuliah di Amerika? Kan di Seoul juga bagus.”

“Kenapa? Hm… Aku tidak tahu kenapa. Doakan saja semoga aku bisa kuliah di sana ya.”

Suzy cemberut. “Kalau kau benar-benar kuliah di sana, aku bagaimana?”

“Kau kan punya banyak teman jadi tak usah khawatir. Jangan cemberut seperti itu nona Bae, kau jadi semakin jelek.” Ejek Myungsoo seraya mengacak rambut Suzy.

“Yak!” protesnya. “Sini kau Kim Myungsoo!”

Dan akhirnya terjadi kejar-kejaran diantara mereka.

***

Ujian kelulusan sudah diadakan sebulan yang lalu dan kini semua siswa-siswi Annyang High School berkumpul untuk pengumuman kelulusan mereka. Gadis manis itu ikut berdesak-desakkan di depan mading sekolah.

“Bae Suzy… Bae Suzy… Mana Bae Suzy? Kok tidak ada ya?” Gadis itu sempat berputus asa.

“Yeah! Aku lulus!” Suzy berjingkrak-jingkrak ria dan mendapat tatapan aneh dari teman seangkatannya. Jarinya pun membentuk peace sign. “Maaf aku terlalu bersemangat.”

Ia pun keluar dari kerumunan itu dan mencari seseorang. Siapa lagi kalau bukan seorang Kim Myungsoo.

“Myungsoo!” panggilnya.

Yang dipanggil pun menoleh dan menatapnya dengan tatapan ‘ada-apa-memanggilku’.

“Aku lulus! Nilanya juga lumayan, aku bisa masuk universitas idamanku!” seru Suzy.

Myungsoo tersenyum. “Selamat! Aku juga lulus dengan nilai memuaskan.”

“Sombong sekali kau.” Suzy menepuk pundak Myungsoo.

“Acara kelulusan akan diadakan lusa. Kau ingin menyumbangkan lagu?” tanya Myungsoo.

“Hmm.. boleh juga” Ia mengetuk telunjuknya di dagu.

“Oke. Kalau gitu aku bilang ke wali kelas ya.”

“Oke.” Suzy mengacungkan jempolnya.

Myungsoo tersenyum lalu mengacak rambut Suzy. ‘Anak manis’ ucapnya dalam hati.

***

Graduation Day

“Sekarang saatnya hiburan. Nah, kita akan dihibur oleh seorang gadis cantik nih. Dia adalah…. Bae Suzy yeeee. Bae Suzy, ayo naik ke atas panggung.” Ucap MC.

Mendengar namanya dipanggil, ia pun segera melangkahkan kakinya dengan sedikit gugup. ‘Kau pasti bisa Suzy!’ ia menyemangati dirinya sendiri.

Setelah berada di atas panggung, ia pun mengambil microphone.

“Saya akan membawakan lagu berjudul Goodbye Summer. Lagu ini saya persembahkan untuk sahabatku Kim Myungsoo.”

Lagu mulai mengalun.

I remember when we were yelled at for talking in the halls
I don’t know why it was so fun even when we were being punished
After that day (yeah yeah) we always (yeah yeah)
Stuck together like the Astro twins, you were me and I was you

You cried so much on the day before graduation
You held it in firmly since you’re a guy
Just like that hot summer when we couldn’t say what we wanted, goodbye

Sesekali Suzy melirik Myungsoo yang berada tak jauh dari tempatnya saat ini.

The friend label is a label that I got to hate
The feelings I’ve hidden still remain as a painful secret memory
The photos that can’t define our relationship is a heartbreaking story
I’m sorry, summer, now goodbye, yeah

Myungsoo terlihat menikmati suara Suzy. Begitu indah, pikirnya. Kenapa lagu ini begitu menyindirnya? Ayolah Suzy, kau begitu pintar memilih lagu.

What do I say, we didn’t have to play no games
I should’ve took that chance, I should’ve asked for you to stay
And it gets me down the unsaid words that still remain
The story ended without even starting

Your song on the last day of the school festival, the flickering summer sea
Our feelings that were precious because we were together
Like the deepening night sky, goodbye

The friend label is a label that I got to hate
The feelings I’ve hid still remain as a painful secret memory
The photos that can’t define our relationship is a heartbreaking story
I’m sorry, summer, now goodbye, yeah

Baby oh no oh oh
I’m sorry that this is a monologue
Oh, actually, I love you, yeah
If only our long-time hidden secrets were revealed
I would hold you in my arms

The friend label is a label that I got to hate
The feelings I’ve hid still remain as a painful secret memory
The photos that can’t define our relationship is a heartbreaking story
I’m sorry, summer, now goodbye, yeah

The friend label is a label that I got to hate
A heartbreaking story, I’m sorry, summer, now goodbye, yeah

Ia pun mengakhiri lagunya. Semua orang bertepuk tangan setelah Suzy bernyanyi. Banyak dari mereka yang tidak tahu kalau Suzy memiliki bakat dalam bernyanyi dan yang mengetahui ini hanya Myungsoo dan keluarganya tentu saja.

Suzy sesekali tersenyum sambil mengedarkan pandangannya. Matanya berhenti pada sosok lelaki itu –Kim Myungsoo.

Lagu itu memang benar mewakili perasaannya saat ini. Ia sadar bahwa ia mulai jatuh cinta pada Myungsoo. Perhatiannya selama ini. Kim Myungsoo benar-benar telah membuatnya gila. Mereka bertatapan selama beberapa menit.

***

After Graduation Day (Incheon Airport)

“Myungsoo, kau benar-benar akan meninggalkanku?”

“Suzy, kau kan ingat kalau ini impianku. Aku benar-benar tidak menyangka kalau aku mendapatkan beasiswa. Jaga baik-baik dirimu, kalau ada waktu aku pasti akan balik ke Seoul lagi.”

Suzy menangis.

“Kau tahu? Kalau aku selama ini menyimpan perasaan padamu. Aku jatuh cinta padamu. Tapi, aku tidak ingin merusak persahabatan kita. Persahabatan yang selama ini kita jalin. Aku yakin.. kau pasti akan mendapatkan seorang pria yang lebih baik dariku.” Myungsoo menghela napasnya.

“Yang lebih perhatian dariku dan juga tidak menyebalkan.” Lanjutnya.

“Myungsoo. Tidak ada yang lebih darimu. Aku… juga mencintaimu.” Ungkap gadis itu.

Tak lama, terdengar suara pemberitahuan. Myungsoo benar-benar harus meninggalkan Suzy.

“Suzy… Aku berangkat ya.” Pamitnya.

“Myungsoo! Tunggu!”

Suzy menghampiri Myungsoo lalu memeluknya dari belakang. “Aku akan menunggumu. Ingat itu.”

Myungsoo membalikkan badannya dan mencium kening Suzy. “Aku pegang janjimu, Bae Suzy.”

***

10 tahun kemudian…

“Dokter Bae, apa kau tidak ingin mencari pasangan hidup eoh?” tanya seseorang.

“Suami maksudmu?” Dokter Bae tertawa renyah. “Aku belum memikirkannya…” lanjutnya.

“Apa kau menunggu sesuatu?”

“Eoh?” Sekelebat memori masa lalu berputar layaknya sebuah film. Kim Myungsoo. Nama itu.

“Menunggu siapa dokter Bae?”

“Sahabat SMA ku.” Jawabnya sambil tersenyum.

“Pacar atau sahabat?” goda orang itu.

Suzy terlihat sedang berpikir. “Hm, saya pulang duluan ya.”

“Baiklah, dokter Bae.”

***

Mobil sedan putih itu berhenti di sebuah taman. Seorang wanita cantik keluar dari mobil itu.

“Sudah sepuluh tahun sejak kepergianmu, Myung. Aku begitu merindukanmu.”

Tiba-tiba, seseorang menepuk pundaknya. “Bae Suzy?” tanya orang itu. Suzy menoleh. Ia merasa sangat familiar dengan lelaki berkacamata hitam ini.

“Aku Kim Myungsoo. Senang bertemu denganmu lagi nona Bae.” Myungsoo membuka kacamatanya.

“Eoh? Ah. Kim Myungsoo!” Suzy tersadar. Mereka saling berpelukkan. Saling melepas rindu selama sepuluh tahun ini.

“Ah! Aku lupa mengenalkanmu pada anakku.”

Jleb.

Anak? Pikir Suzy. Jadi, dia sudah berkeluarga?

“Suzy, ini Samuel anakku. Samuel ini tante Suzy, sahabat ayah semasa SMA dulu.” Myungsoo menyuruh seorang anak lelaki untuk bersalaman dengan Suzy.

Suzy menjabat tangannya. “Senang bertemu denganmu Samuel.” Ia tersenyum. Senyum yang dipaksakan sebenarnya.

“Tante Suzy cantik ya.” Puji Samuel.

“Iya nak, dia ini memang cantik tapi dia jones loh hahaha.”

“Jones itu apa yah?” Samuel heran. Suzy tertawa lalu mencubit pinggang Myungsoo.

“Kau ini ada-ada saja. Kapan kau balik ke Seoul?”

“Sudah dua hari yang lalu. Sebenarnya aku tak sengaja ke sini karena ingin mengajak Samuel jalan-jalan. Kau sendiri?”

“Nostalgia.” Ucapnya lirih.

“Yeobo.” Panggil seseorang. Semua pun menoleh.

“Ibu!”

“Ah! Suzy, ini istriku Seohyun.”

“Hai, aku Seohyun. Sahabat Myungsoo kan? Aku banyak melihat foto kalian berdua di album kelulusan Myungsoo. Sepertinya kalian sangat dekat sekali ya.” Jelas Seohyun.

Wanita bermarga Bae itu hanya mengangguk dan tersenyum tipis.

“Ayah. Ayo pulang, Samuel capek.” Rengek Samuel.

“Suzy, maaf ya aku harus pergi dulu. Ini nomor teleponku.” Myungsoo menyerahkan sebuah kartu padanya.

Ia masih tersenyum tipis. Lama kelamaan sosok Myungsoo menghilang. Ia pun mendesah. Kenapa nasibnya bisa semiris ini? Sudah sepuluh tahun menunggu, ternyata? Dia malah menikah dan sudah berkeluarga.

Benar-benar miris hidupmu, Bae Suzy.

 

END

Aduh ini bikin ff nya ngebut =_= maaf kalo jelek. Mumumu dari xyzsungyeol. maaf kalo ada typo -3- gue ga ahli bikin ff kek gini mumumu.

Posted in Uncategorized | Leave a comment